Harga Temen

Source : Twitter/plastikmicin

Buat Sobat KEE yang pernah ngalamin kejadian mirip di atas pasti lagi maki-maki kali yah sekarang.. Yuk kita bahas..

Apa emang bisnis foto semurah itu kah sampai banyak orang yang berpikir “Alah cuma gitu doang kog mahal sih..” ; “Buktinya tuh banyak yang mau ditawar harga segitu, hargamu yang terlalu mahal..”

Kadang waktu kita baru memulai sebuah bisnis, di masa awal bisa juga memberikan promosi atau bahkan juga gratisan demi mendapat pengalaman dan portfolio yang nantinya bisa kita gunakan untuk menjual. Eh gimana min?

Jadi gini, dalam dunia fotografi yang dilihat oleh klien pastinya hasil fotomu, apakah cocok dengan selera dan kemauan mereka. Nah kalau kamu belum punya portofolio tapi kamu udah mematok harga tinggi, pastinya ga ada yang percaya yah.. Jadi untuk masa awal ga ada salahnya kalau kamu memberikan promosi untuk portfolio di project berikutnya. Kamu bisa bilang, ini loh contoh hasil fotonya. Harganya 5 juta untuk yang kaya gini.. (Padahal belum tentu klien sebelumnya membayar 5 juta)..

Source : unsplash

Ada juga nih orang yang suka bilang, “Ah si itu bisa kog, harganya murah, hasilnya juga bagus dan pengalaman.” Kadang kala memang kalo lagi kepepet apa juga diambil Sobat KEE daripada ga ada sama sekali, meskipun di dalam hati menjerit.. Tapi kalo kamu ga lagi kepepet mungkin bisa coba jelasin.. (Ps : Tapi jangan sering-sering kepepet yah, jadinya malah nanti merusak pasaran, kasian fotografer lainnya).

1. Investasi kamera

Pastinya kamera benda wajib yang harus ada, baik itu sewa atau punya sendiri. Ga cuma harus punya modal yang cukup besar tapi juga harga depresiasi kamera ituh agak sakit ya.. Taun ini beli, mau dijual tahun depan bisa-bisa nilainya turun lebih dari 10%, tergantung merek dan tipe kameranya.

2. Investasi perlengkapan kamera

Nah kliatannya kecil, tapi harganya ga kecil yak.. Mulai dari lensa, tripod, tas kamera, flash dan lain sebagainya..

Source : unsplash

3. Investasi komputer

Habis foto, pastinya diolah lagi di komputer,  masa iya di hape, apalgi kalau video.. Nilai investasinya ga kalah mahal dengan kamera loh!

4. Investasi tempat kerja

Bagi sebagian orang yang sudah punya tempat kerja sendiri, bisa memberikan kesan profesional dan terpercaya. Tapi di samping itu, ada biaya tambahan lagi yang perlu dikeluakan, listrik, sewa kantor misalnya.

5. Investasi peningkatan skill

Mau sejago apapun, kamu pasti perlu mengupdate skill dan ilmu yang kamu punya. Banyak cara yang bisa digunakan tapi tentu saja perlu biaya yah..

Source : unsplash

6. Investasi menjaga mood

Buat orang-orang yang bekerja di dunia seni termasuk fotografi, menjaga mood sangat penting. Untuk mendapatkan ide dan kreatifitas, menjaga mood perlu usaha juga yah pastinya, dan semuanya ga gratis pastinya. Bukan mengada-ada tapi coba bayangin kalo lagi ga mood, suntuk , ga ada ide, otomatis hasil fotomu juga ngaruh kan..

7. Investasi transportasi

Transportasi pasti semua orang perlu ya, baik itu sewa atau milik sendiri, pasti ada biaya yang dikeluarkan. Jangan dianggap sepele yang satu ini..

Berarti ga boleh minta harga temen atau nawar nih kalo mau foto?

Bukan begitu yah Sobat KEE, nawar boleh tapi masih dalam batas wajar. Harga temen boleh kalo kamu memang rela kasi harga temen atau mau kasi promo, tapi kalo temen kamu ini ngaku temen, seharusnya doi support dengan bayar sesuai harga yang diminta, kecuali memang harga yang diminta ga masuk akal banget. Kalo misal Sobat KEE terpaksa banget ambil dealnya, ya jangan salahin juga kalo pas motret moodnya jelek trus hasil fotonya juga ga bagus deh.. Kadang memang ga salah slogan ada uang, ada barang.. ;)